Anda Dapat Mengidentifikasi Pemecah Masalah

Sebagai perekrut eksekutif, saya mewawancarai banyak orang. Dan sementara sebagian besar kandidat menemukan cara untuk terlihat bagus di atas kertas, resume mereka tidak selalu mengungkapkan seberapa baik mereka sebagai pemecah masalah. Namun semua klien saya ingin mempekerjakan pemecah masalah – orang yang dapat menjalankan operasi mereka dan membuat masalah mereka hilang.

Ini bisa dimengerti. Bisnis, tentu saja, adalah tentang masalah. Faktanya, apakah bisnis Anda sedang dalam mode pertumbuhan atau penurunan, Anda akan selalu memiliki masalah. Dan tugas manajemen adalah memberikan jawaban, atau mempekerjakan orang yang mau. Artikel ini adalah tentang yang terakhir.

Bagaimana Kami Belajar tentang Memecahkan Masalah

Melalui pendidikan kelas konvensional, kebanyakan dari kita menjadi percaya bahwa biasanya ada jawaban yang benar atau salah untuk suatu masalah. Dengan demikian, kita cenderung mempelajari masalah bisnis kita yang paling mendesak untuk menemukan satu jawaban “benar” – seolah-olah kita sedang memecahkan X dalam masalah matematika. Namun dalam dunia bisnis, banyak masalah tidak menjadi lebih jelas jika kita mempelajarinya lebih lanjut. Sebaliknya, mereka mungkin menjadi lebih besar dan lebih membingungkan. Masalah yang melibatkan campuran kepribadian dan pasar yang dinamis bisa sangat menjengkelkan.

Secara alami, mempekerjakan manajer yang gagal memahami sifat masalah bisnis mereka akan sulit untuk mempekerjakan seseorang yang dapat menyelesaikannya.

Tujuh Langkah untuk Pemecahan Masalah yang Sukses

Saat memecahkan masalah – baik dalam kehidupan nyata atau dalam wawancara kerja – penting untuk mengikuti proses yang logis. Sebagian besar masalah bisnis tidak terpecahkan karena orang tidak mendefinisikan “masalah sebenarnya” dengan jelas. Oleh karena itu, kekuatan kemampuan pemecahan masalah pelamar pekerjaan dapat dilihat dengan memandu mereka melalui kerangka kerja tujuh langkah berikut sambil membuat mereka menggambarkan bagaimana mereka memecahkan masalah kehidupan nyata dalam pekerjaan terakhir mereka. Saat mendiskusikan masalah yang mereka pecahkan di pekerjaan sebelumnya, pelamar harus menunjukkan kemampuan untuk:

1. Definisikan masalahnya: Mintalah kandidat mengidentifikasi apa yang salah dengan memasukkan penyebab dan akibat dalam definisi masalah yang mereka pecahkan.

2. Tentukan tujuan: Mintalah kandidat menjelaskan hasil yang ingin dia capai sebagai hasil pemecahan masalah.

3. Menghasilkan alternatif: Berapa banyak alternatif yang dihasilkan kandidat? Apakah kualitas alternatif sangat bervariasi? Apakah ada perbedaan yang signifikan dalam biaya keras (dan lunak) yang terkait dengan setiap ide? Dan seterusnya. Ini adalah area di mana kandidat dapat menunjukkan kreativitas dan akal mereka sebagai pemecah masalah.

4. Kembangkan rencana aksi: Minta kandidat merekap rencana aksi mereka secara rinci. Sebagian besar rencana tindakan untuk masalah sulit melibatkan pengambilan beberapa langkah selama periode waktu tertentu. Dalam rekapnya, apakah kandidat menyebutkan siapa melakukan apa? Dan pada tanggal berapa? Iblis ada dalam perincian, dan pemecah masalah yang terperinci biasanya lebih efektif daripada generalis.

5. Troubleshoot: Di sinilah kandidat dapat merekap skenario kasus terburuk. Apa yang salah dalam rencananya? Apa yang mungkin menjadi efek sampingnya? Bagaimana kandidat memastikan rencana ini akan berhasil? Apakah ada konsekuensi yang tidak diinginkan?

6. Berkomunikasi: Mendapatkan informasi kepada orang yang tepat adalah kunci untuk mendapatkan dukungan untuk membuatnya sukses. Mintalah kandidat membahas individu atau kelompok mana yang mempengaruhi keberhasilan rencana aksinya. Apakah dia menjelaskan siapa yang terkena dampaknya dan siapa yang perlu diberi tahu tentang hal itu? Bagaimana dia berkomunikasi dengan pihak terkait? Eksekutif yang paling efektif adalah mereka yang dapat memanfaatkan waktu dan bakat mereka dengan menyelesaikan sesuatu melalui orang lain. Ini adalah kesempatan Anda untuk membangun bangku manajemen perusahaan Anda.

7. Implement: Memiliki alamat calon yang melaksanakan rencana dan memantau pelaksanaannya. Siapa yang bertanggung jawab untuk setiap bagian dari solusi? Apa konsekuensi dari kegagalan untuk memenuhi rencana? Cobalah untuk menentukan: Sebagai seorang manajer, apakah kandidat akan “keras terhadap masalah dan lunak terhadap orang-orangnya?”

Menelusuri bagaimana seorang kandidat telah memecahkan masalah di masa lalu akan memberi Anda ide bagus tentang bagaimana mereka akan memecahkan masalah di masa depan. Pikirkan dalam hal kualitas, konsistensi, dan biaya solusi mereka. Selama wawancara, Anda harus membuat kandidat lebih spesifik tentang pengalaman pemecahan masalah mereka. Minimalkan kemungkinan ditipu dengan meminta orang yang jujur ​​untuk merangkum secara jelas detail apa yang terjadi dalam situasi tertentu.