Kekurangan Pekerja Mungkin Berita Luar Biasa Untuk Perekonomian

Kekurangan pekerja mungkin menjadi berita bagus bagi perekonomian! Mungkin, mungkin saja, perusahaan akan sadar dan melihat kontribusi besar pekerja terhadap kesuksesan mereka. Beberapa CEO mengambil jumlah yang tidak masuk akal dan menghancurkan nilai perusahaan mereka, tidak seperti banyak pekerja garis depan yang menciptakan nilai. Selama pandemi, CEO mengambil banyak uang saat mereka memberhentikan pekerja. Beberapa perusahaan mencari perlindungan kebangkrutan, tetapi hal itu tidak menghentikan CEO mereka yang rakus untuk mengambil bonus besar.

Kami memiliki kekurangan pekerja dan perusahaan berebut untuk mempekerjakan siapa pun yang mau. Beberapa perusahaan, seperti McDonalds telah membayar bonus penandatanganan. Loblaw Kanada dan para pesaingnya membayar bonus kepada pekerja garis depan ketika pandemi dimulai. Mereka menghentikannya setelah tiga bulan berbarengan dengan pesaing mereka. Ketika pemerintah menghadapi mereka tentang kolusi ini, mereka mengklaim itu terjadi secara independen. Pergi! Ini seperti Anda menangkap anak Anda yang berusia tiga tahun dengan tangannya di toples kue dan dia berkata, Bu, “Monster Kue yang melakukannya!”

Kekurangan Pekerja Tidak Dapat Dihindari Dengan Perlakuan Buruk

Tingkah laku Loblaw menggangguku. Selama periode bonus, keuntungan melonjak. Per se, itu tidak masalah. Saya mendukung perusahaan yang menghasilkan keuntungan. Yang pasti, saya menentang pemerintah mengenakan pajak atas keuntungan. Tetapi membayar bonus kepada pekerja selama pandemi seharusnya tidak bergantung pada keuntungan. Itu tepat. Sementara itu, saya dan istri saya berbelanja di toko Loblaw dan para pekerja melanjutkan layanan mereka yang sangat baik meskipun Loblaw sedikit.

Para pemimpin harus menyadari bahwa pekerja garis depan adalah fondasi perusahaan dan memperlakukan mereka dengan baik, bukan sebagai roda penggerak yang menghasilkan bonus CEO! Ketika majikan memperlakukan pekerja seperti mesin, mereka melepaskan diri. Gallup mengatakan, selama beberapa dekade, mereka dan peneliti lain menemukan hubungan kuat antara keterlibatan karyawan di tempat kerja dan kinerja perusahaan secara keseluruhan. Namun majikan menolak untuk menerima ini. Tapi ada kabar baik: survei menunjukkan beberapa perusahaan melanggar aturan dan memperlakukan pekerja dengan hormat: Cisco, Apple, Accenture, IBM, FedEx adalah beberapa di antaranya.

Pendapatan Kuartal Berikutnya Mendorong Bisnis

Perusahaan melihat kuartal berikutnya sebagai hadiah, jadi mereka mengeksploitasi pekerja dan memalsukan angka kuartal berikutnya. Saya ulangi: Saya menentang bisnis perpajakan pemerintah. Namun, saya mendukung ketentuan Biden Build Back Better untuk pajak pembelian kembali saham yang disahkan DPR, dan itu sebelum Senat, bahkan jika itu mungkin hanya memiliki efek sederhana pada pembelian kembali saham. Perusahaan seharusnya tidak menghabiskan miliaran untuk membeli kembali saham sambil mengeksploitasi pekerja.

Perusahaan harus mempresentasikan kepada rapat pemegang saham opsi untuk menggunakan dana pembelian kembali. Pilihan mungkin termasuk efek pembayaran bonus kepada pekerja garis depan dengan dana pembelian kembali. Pemegang saham juga harus mendengar tentang potensi investasi strategis. Pilihan lain adalah menghentikan pembelian kembali selama lima tahun setelah PHK. Para eksekutif juga seharusnya tidak mendapatkan bonus dalam waktu lima tahun setelah diberhentikan. Kita harus menyingkirkan eksploitasi pekerja yang meningkatkan bonus CEO.

Kapitalisme Pemangku Kepentingan Meja Bundar Bisnis Menghilang

Business Round Table (BRT) mendapat wahyu pada tahun 2019 dan memutuskan memaksimalkan nilai pemegang saham bukanlah satu-satunya tujuan perusahaan. Metrik dari tahun 1980-an itu salah, katanya. Saya menulis kemudian bahwa BRT “… datang dengan kata-kata hampa yang indah tentang menjaga pemangku kepentingan dan dengan cepat membuangnya dan kembali ke praktik serakah mereka …” Mereka terus menjauh dari bromida itu selama pandemi.

Biarkan kekurangan pekerja berlanjut! Ini mungkin merupakan kekuatan untuk menyingkirkan perusahaan dari CEO yang rabun dan tidak kompeten. Yang pasti, kelangkaan akan menyebabkan gangguan dalam rantai pasokan dan di tempat lain, tetapi kreativitas pekerja, jika dibiarkan, akan menyelesaikan tantangan ini. Inilah pertanyaan sejuta dolar: Akankah cukup banyak perusahaan memutuskan untuk menghentikan perlombaan tikus triwulanan dan berkonsentrasi untuk membangun bisnis yang kuat untuk jangka panjang?