Merek Perusahaan Adalah Imperatif Pemasaran Baru

CMO dan tim mereka memiliki posisi yang unik untuk mengambil peran utama dalam upaya perusahaan untuk menarik dan mempertahankan pelanggan dan talenta terbaik.

Dipanjan Chatterjee, Melissa Bongarzone, and Alex Schanne

Waktu Membaca: 6 menit


Merek-merek saat ini sedang tenggelam dalam isu-isu sosial dan politik yang, hingga saat ini, tidak akan mereka sentuh dengan tiang tongkang. Kebijaksanaan konvensional mengatakan bahwa meningkatnya jumlah konsumen yang dimotivasi oleh nilai-nilai sosial mendorong merek untuk mendukung kebaikan sosial yang lebih besar. Meskipun ada beberapa manfaat untuk klaim itu, bisa dibilang ada vektor perubahan lain yang sama kuatnya: karyawan. Misalnya, setelah banyak bertele-tele, posisi Disney terhadap undang-undang “Jangan Katakan Gay” di negara bagian Florida didorong oleh tekanan dari para karyawannya.

Karyawan tidak hanya diberdayakan dan gelisah; mereka gelisah. Lebih dari sepertiga dari semua karyawan (41%, menurut Survei Pekerjaan Masa Depan Forrester 2021) berharap untuk mencari peluang lain dalam 12 bulan ke depan. Ketika perusahaan menghadapi eksodus karyawan, masalah akuisisi bakat dan retensi telah meledak ke dalam C-suite dari batas sumber daya manusia.

Membangun merek yang menarik dan mempertahankan bakat — merek majikan — berada di puncak agenda C-suite dan merupakan prioritas paling kritis di antara CMO, menurut Survei Pulsa Forrester CMO 2022. “Sekarang adalah waktunya,” kata CMO di sebuah perusahaan real estat komersial senilai $28 miliar kepada kami, ketika “bakat adalah prioritas No. 1 di antara para pemimpin kami.”

Perbatasan Pemasaran Berikutnya

Mengingat keahlian yang melekat pada pemasar dalam membangun merek, tidak ada kelompok yang lebih cocok untuk berkontribusi secara signifikan pada upaya merek perusahaan. Evolusi dari branding berorientasi pelanggan tradisional ke branding pemberi kerja adalah hal yang wajar, karena tiga alasan utama.

Pola pikir yang benar. Pemasar yang berpengetahuan luas memiliki pola pikir siklus hidup ujung ke ujung di mana mereka terlibat dengan audiens mereka: Memikat dan mengubah prospek; menumbuhkan hubungan selama siklus hidupnya; mendorong advokasi. Dasar-dasarnya serupa: Tukar “prospek” untuk “kandidat” dan “pelanggan” untuk “karyawan”, dan Anda telah mengubah pendekatan strategi merek tradisional menjadi pendekatan merek perusahaan.

Perangkat keterampilan yang tepat. Aktivitas sehari-hari dari branding pemberi kerja yang baik sangat dekat dengan apa yang dilakukan pemasar. Pemasar membidik audiens target, memahami motivasi mereka, menemukan saluran dan pengalaman media yang tepat untuk menarik perhatian mereka, dan kemudian menyampaikan pesan yang menarik untuk menarik mereka masuk. Proses akuisisi bakat mencerminkan apa yang dilakukan pemasar setiap hari, meskipun dengan cara yang berbeda. audiens — calon karyawan.