Real Estat India

real estate India: gambaran umum
Sektor ini merupakan salah satu sektor yang paling diakui secara global. Di India, real estate adalah pemberi kerja terbesar kedua setelah agribisnis dan dimaksudkan untuk tumbuh sebesar 30 persen selama satu dekade berikutnya. Sektor ini terdiri dari empat sub sektor – perumahan, ritel, penerimaan ramah, dan komersial.

Permintaan akan ruang kantor serta akomodasi perkotaan dan semi perkotaan. Industri konstruksi menempati urutan ketiga di antara 14 sektor utama dalam hal langsung, tidak langsung. Menimbulkan efek di semua sektor ekonomi.

Ukuran pasar
Pasar diperkirakan akan menyentuh US$ 180 miliar pada tahun 2020. Sektor perumahan diharapkan memberikan kontribusi sekitar 11 persen terhadap PDB India pada tahun 2020. Ritel, perhotelan, dan real estat komersial juga tumbuh penting, menyediakan infrastruktur yang sangat dibutuhkan untuk pertumbuhan India. kebutuhan.

Peluncuran perumahan baru di tujuh kota teratas di India meningkat 27 persen tahun-ke-tahun pada Januari-Maret 2018.

Sektor-sektor seperti IT dan ITES, ritel, konsultasi dan e-commerce telah mencatat permintaan yang tinggi untuk ruang kantor belakangan ini. Permintaan ruang kantor di negara tersebut meningkat 23 persen tahun-ke-tahun pada Januari-Maret 2018 dengan penyerapan ruang kantor sebesar 11,4 juta kaki persegi selama kuartal tersebut. Arus masuk ekuitas swasta di kantor dan real estat IT/ITES telah tumbuh 150 persen antara tahun 2014 dan 2017 didukung oleh daya tarik yang kuat terhadap sektor perkantoran

Ada kenaikan harga yang signifikan, memberikan ilusi pengembalian yang bagus bagi investor dan pembeli. Kombinasikan itu dengan kecenderungan untuk membangun unit yang semakin besar pada titik harga yang lebih tinggi, dan sebagian besar real estat tidak terjangkau bagi pembeli rata-rata.

Tentang Pasar
Lagi pula, berapa banyak orang yang mampu membeli apartemen senilai Rs5-10 crore di negara di mana pendapatan rumah tangga rata-rata Rs40.000?

Dengan kecepatan penjualan turun dan harga tetap menurun, arus kas menurun dan konstruksi melambat secara dramatis. Perlambatan dalam aktivitas konstruksi selanjutnya mengirimkan sinyal yang salah, menakuti pembeli berikutnya.

Dan saya sedang berbicara tentang ibukota. Sebagian besar modal yang diinvestasikan telah menghasilkan pengembalian dalam satu digit atau dalam sebagian besar kasus, negatif. Dan disitulah letak masalahnya.

Kawanan investasi global adalah paket yang melihat ke belakang. Mereka terutama melihat pengembalian historis untuk memutuskan apakah akan mengalokasikan lebih banyak uang ke pasar tertentu. Dalam hal ini, rekor kami sangat buruk. Pasangan itu dengan fakta bahwa kita tidak lebih dari kesalahan pembulatan dalam portofolio investasi global, dan kemungkinan kumpulan besar alokasi modal ekuitas untuk India rendah.